Menang?

Hari Idulfitri merupakan hari kemenangan bagi umat Muslim di seluruh dunia. Kemenangan dari apa? Ada bermacam pemaknaan atas istilah ini, tapi yang paling umum diterima adalah kemenangan atas keberhasilan menghadapi ujian menahan hawa nafsu selama sebulan penuh bulan Ramadan. Namun, apakah sekadar menyelesaikan tiga puluh hari puasa saja cukup untuk mengatakan diri kita telah memperoleh kemenangan? Itu semua relatif.

Saya cukup sering mendengar kenalan yang mengatakan bahwa mereka tidak merasakan suasana Idulfitri seperti ketika kecil dulu. Semacam ada pesona tersendiri yang hilang dari perayaan ini. Saya pun merasakan hal tersebut, dan awalnya saya kira ini terjadi karena tidak seperti anak-anak, saya tidak menikmati yang namanya baju baru, uang lebaran, atau pun nikmatnya dibebaskan makan nastar, lidah kucing, dan putri salju sepuas hati di siang hari setelah melihatnya terpajang di lemari makanan berminggu-minggu sebelumnya.

Hal tersebut tidak sepenuhnya salah, karena memang seiring kita beranjak dewasa, kita tidak lagi peduli akan baju baru yang sepertinya hanya dibelikan sebelum lebaran, kita tidak menerima uang lebaran, yang ada malah mengeluarkan, dan jika kita mau kita bisa saja menikmati kue-kue lebaran bila-bila menginginkannya. Tapi selain itu ada hal lain yang membuat hari kemenangan terasa datar seiring kita beranjak dewasa, dan hal tersebut adalah dari standar hal yang kita perbuat selama Ramadan.

Ketika kecil, sukses melaksanakan puasa bedug saja merupakan pencapaian besar. Semakin bertambah usia, sukses menjalankan ibadah puasa tiga puluh hari tanpa bolong sudah menjadi sesuatu yang sangat dibanggakan. Namun, ketika kita beranjak dewasa, hal-hal tersebut tidaklah cukup. Standar kita untuk merasakan kemenangan jadi lebih berat, dan tidak mudah untuk mencapainya.

Standar ini berbeda tiap orang. Ada yang menilainya dari apa saja yang berhasil dia lakukan selama Ramadan, ada juga yang menilainya dari apa saja hal yang berhasil tidak ia lakukan di bulan suci. Apa pun standarnya, seberapa pun remehnya atau beratnya standar tersebut di mata orang lain, jika kita berhasil mencapainya dan meningkatkannya dari tahun-tahun sebelumnya, tentunya perasaan kemenangan di hari raya itu akan mendatangi hati kita secara otomatis.

Bagaimana dengan saya sendiri? Saya jelas merasa tidak menang. Banyak hal yang masih bisa ditingkatkan, banyak hal juga yang masih bisa dikurangi. Menang atau tidak yang jelas saya tahu, saya harus bisa lebih baik tahun depan, dan tahun ke depannya lagi, demi merasakan kemenangan yang membahagiakan seperti yang saya rasakan ketika kecil dulu.

Apa pun pilihan ucapan yang kamu terima, baik itu “taqabbalallahu minna wa minkum”, “minal aidin wal faidzin”, “selamat lebaran”, dan lainnya, saya tetap akan selalu menutupnya dengan:

Mohon maaf lahir dan batin.

(Sumber gambar: Saibumi)

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s